Search
Close this search box.

Mitos dan Fakta seputar Kehilangan Pendengaran: Temukan Kebenarannya

Kehilangan pendengaran adalah masalah yang sering dihadapi banyak orang, namun di sekitarnya masih terdapat banyak mitos yang berkembang.

Dalam artikel ini, kita akan membahas beberapa mitos umum seputar gangguan pendengaran serta mengungkap fakta di baliknya

Dengan pemahaman yang lebih baik tentang kondisi ini, stigma yang melekat dapat berkurang dan individu yang mengalami gangguan pendengaran dapat memperoleh dukungan yang lebih baik.

Mitos dan Fakta Kehilangan Pendengaran

Alat bantu dengar digunakan untuk memperbaiki gangguan pendengaran dan teknologinya terus berkembang.

Namun, jika Anda masih ragu apakah mereka dapat membantu Anda, mungkin kekhawatiran Anda didasarkan pada informasi yang ketinggalan zaman.

Faktanya, alat bantu dengar modern sangat nyaman, tenang, dan efektif dalam memperbaiki gangguan pendengaran. Berikut adalah 5 mitos umum tentang alat bantu dengar:

1. Mitos: Kehilangan pendengaran hanya dialami orang tua

Diperkirakan 48 juta orang tinggal dengan gangguan pendengaran di Amerika Serikat, dan sekitar dua pertiga berusia di bawah 65 tahun.

Sebuah studi Journal of the American Medical Association tahun 2010 yang menguji kumpulan data komprehensif populasi AS menemukan bahwa 1 dari 5 anak usia 12 hingga 19 tahun menunjukkan beberapa tanda gangguan pendengaran di salah satu atau kedua telinganya.

World Health Organization telah memperingatkan bahwa 1,1 miliar remaja dan orang dewasa muda berisiko mengalami gangguan pendengaran “akibat penggunaan perangkat audio pribadi yang tidak aman, termasuk ponsel pintar, dan paparan pada tingkat suara yang merusak di tempat hiburan bising seperti klub malam, bar, dan acara olahraga.

Baca juga: Rahasia Penyebab Umum Gangguan Pendengaran Pada Lansia

2. Mitos: Kehilangan pendengaran tidak mempengaruhi kondisi kesehatan lainnya

Gangguan pendengaran yang tidak diobati meningkatkan risiko seseorang mengalami penurunan kognitif, demensia, jatuh, isolasi sosial, dan depresi.

Diteorikan bahwa “beban kognitif” pada otak dapat mengambil sumber daya yang digunakan otak untuk fungsi lain—seperti memori jangka pendek.

Peneliti telah mengamati bahwa pengobatan gangguan pendengaran, seperti dengan alat bantu dengar, dapat membalikkan atau bahkan mencegah beberapa kondisi tersebut.

3. Mitos: Alat Bantu Dengar seperti kacamata

Saat seseorang memakai sepasang kacamata, penglihatan secara instan dapat diperbaiki menjadi 20/20.

Hal ini tidak berlaku pada pendengaran, karena otak membutuhkan waktu untuk menyesuaikan diri dengan suara yang masuk melalui alat bantu dengar.

Karena setiap audiogram individu memiliki perbedaan dalam kemampuan mendengar berbagai frekuensi, alat bantu dengar perlu diprogram sesuai dengan kemampuan pendengaran pasien, dan penyetelan halus tersebut mungkin memerlukan kunjungan berulang ke ahli audiologi atau penyedia layanan kesehatan pendengaran.

Bahkan alat bantu dengar paling canggih tidak akan mengembalikan pendengaran 100 persen, dan mungkin perlu latihan pendengaran untuk membantu otak memproses suara. Tidak ada pelatihan penglihatan untuk menggunakan kacamata.

4. Mitos: Kehilangan pendengaran tidak bisa dihindari, terutama seiring bertambahnya usia, dan tidak dapat dicegah.

Kehilangan pendengaran memiliki banyak penyebab, termasuk genetika, beberapa obat-obatan, dan paparan terhadap suara keras. Merokok dan diabetes juga dapat menyebabkan gangguan pendengaran.

Seperti kerusakan kulit akibat paparan sinar matahari, efek akumulatif dari masyarakat yang bising saat ini telah menyebabkan peningkatan kejadian kerugian pendengaran yang semakin jelas seiring bertambahnya usia—yaitu, pada orang dewasa yang lebih tua.

Paparan kebisingan adalah penyebab kerugian pendengaran yang paling bisa dicegah.

5. Mitos: Saya tidak perlu alat bantu dengar karena pendengaran saya sebagian besar baik-baik saja

Ketika Anda mengalami gangguan pendengaran pada beberapa frekuensi dan tidak pada yang lain, lebih mudah untuk mengabaikannya sebagai hal yang tidak penting.

Bahkan gangguan pendengaran ringan dapat berdampak negatif pada kemampuan kognitif, pekerjaan, rumah, dan kehidupan sosial Anda.

Untungnya, neuroplastisitas otak berarti bahwa pengobatan gangguan pendengaran memungkinkan otak untuk belajar kembali cara mendengar.

Penggunaan alat bantu dengar yang tepat berkorelasi dengan pandangan yang lebih baik, suasana hati, mobilitas, kemandirian, komunikasi, dan interaksi sosial yang lebih baik.

Baca juga: Mengatasi Masalah Alat Bantu Dengar Rusak: Panduan Lengkap

6. Mitos: Jika Anda mengalami gangguan pendengaran, Anda akan menyadarinya

Gangguan pendengaran berkembang begitu perlahan, sehingga mungkin memerlukan waktu yang lama bagi Anda untuk menyadari bahwa Anda mengalaminya.

7. Mitos: Hanya suara yang sangat keras yang menyebabkan gangguan pendengaran

Faktanya, paparan berkepanjangan terhadap suara bahkan dengan intensitas sedang dapat menyebabkan kerusakan bertahap pada telinga Anda.

8. Mitos: Alat bantu dengar membuat saya terlihat lebih tua

Alat bantu dengar saat ini kecil, elegan, dan diskret. Kemajuan dalam desain dan teknologi memungkinkan beberapa di antaranya ditempatkan dalam lubang telinga yang dalam, membuatnya sepenuhnya tidak terlihat.

Dalam banyak kasus, orang lain bahkan tidak akan tahu bahwa Anda menggunakan alat bantu dengar.

9. Mitos: Alat bantu dengar tidak membantu gangguan pendengaran saya

Ada alat bantu dengar yang dirancang untuk semua tingkatan gangguan pendengaran.

Alat bantu dengar modern dapat membantu 90 persen dari mereka yang menderita gangguan pendengaran, terlepas dari tingkat gangguan yang dialami.

Konsultasikan dengan ahli audiologi Anda untuk menentukan gaya yang terbaik untuk Anda.

10. Mitos: Alat bantu dengar sulit digunakan

Alat bantu dengar diprogram dengan mudah berdasarkan preferensi pendengaran individu dan gaya hidup Anda, dan secara otomatis menyesuaikan diri dengan lingkungan mendengarkan yang berbeda.

Mereka dapat terhubung secara nirkabel ke perangkat hiburan dan komunikasi, menawarkan fleksibilitas dan kemudahan pengendalian.

Baca juga: Alat Bantu Dengar : Bukan Sekadar Membantu Pendengaran, Tapi Juga Menjaga Kesehatan

11. Mitos: Alat bantu dengar membuat segalanya terlalu keras

Alat bantu dengar digital saat ini adalah instrumen yang canggih secara teknologi yang beroperasi secara selektif, menargetkan hanya frekuensi-frekuensi yang Anda sulit mengerti untuk diperkuat.

Bahkan, banyak alat bantu dengar tidak lagi memiliki kontrol volume. Audiologis Anda akan memprogram instrumen tersebut sesuai dengan kebutuhan individu Anda.

12. Mitos: Menggunakan dua alat bantu dengar tidak diperlukan

Kita memiliki dua telinga dengan alasan: mereka memberi kita pendengaran berarah sehingga kita dapat mengidentifikasi suara, mendengar lebih baik di lingkungan berisik, dan meningkatkan kualitas suara alami.

Sebagian besar jenis kerugian pendengaran memengaruhi kedua telinga dengan sama; sembilan dari sepuluh orang dengan gangguan pendengaran akan mendapatkan manfaat dari menggunakan dua alat bantu dengar.

13. Mitos: Alat bantu dengar akan mengembalikan pendengaran menjadi normal lagi

Alat bantu dengar tidak akan mengembalikan atau menyembuhkan kerugian pendengaran Anda, namun mereka memberi Anda kemampuan untuk mendengar lebih baik dan memudahkan Anda dalam berkomunikasi. Alat bantu dengar dapat sangat meningkatkan kualitas hidup Anda.

14. Mitos: Alat bantu dengar akan bersiul di telinga Anda

Alat bantu dengar digital modern saat ini mampu membedakan perbedaan antara ucapan dan latar belakang suara, dan berhasil menghilangkan siulan yang terkait dengan perangkat analog yang lebih tua di masa lalu.

15. Mitos: Saya merasa hanya terganggu di satu telinga, sedangkan telinga lainnya baik-baik saja

Otak Anda luar biasa, sehingga mampu beradaptasi dengan perubahan. Namun, ketika Anda mengalami gangguan pendengaran di satu telinga, tubuh Anda akan mengkompensasinya.

Meskipun ini membantu, membiarkan kondisi ini berlanjut tanpa intervensi bukanlah ide yang baik untuk jangka panjang.

Baca juga: Hubungan Antara Stres Dan Gangguan Pendengaran

Penutup

Dapatkan pengalaman mendengar yang luar biasa dengan Brilliant Hearing!

Sebagai pusat alat bantu dengar berkualitas, kami menawarkan produk berkualitas tinggi dengan garansi untuk memastikan kepuasan Anda.

Kami hadir dengan harga yang terjangkau, sehingga kualitas dan kenyamanan dapat dinikmati oleh semua orang. Kunjungi Brilliant Hearing sekarang untuk mendapatkan solusi terbaik bagi pendengaran Anda!

Produk Kami

Bagikan :

Artikel Lainnya

Brillianthearing.id
Share to Friend/Family:
©️ Brilliant Hearing 2024