Search
Close this search box.

Mengenal Apa itu Septoplasti

Mengenal Apa itu Septopalsti

Septum yang bengkok adalah pergeseran pada dinding yang memisahkan lubang hidung dan sering mengakibatkan penyumbatan. Penyumbatan ini juga dapat disebabkan oleh pembengkakan struktur tulang yang disebut konka.

Selain itu, septoplasti juga dilakukan oleh ahli bedah untuk mengatasi sinusitis kronis, mengangkat polip hidung, dan mengobati kondisi lain yang menyebabkan penyumbatan pernapasan hidung. Terkadang, septoplasti direkomendasikan oleh dokter untuk mengatasi masalah mimisan berulang.

Septoplasti merupakan salah satu prosedur umum di bidang telinga, hidung, dan tenggorokan (THT) di Amerika Serikat. Namun, dokter biasanya hanya merekomendasikan septoplasti setelah mencoba perawatan lain untuk mengatasi penyumbatan hidung.

Dalam artikel ini, Brilliant Hearing akan membahas apa yang bisa Anda harapkan selama menjalani septoplasti, termasuk risiko yang mungkin timbul dan alasan mengapa prosedur ini dilakukan.

Sebelum Operasi

Sebelum operasi, seorang perawat dan dokter akan meninjau rincian operasi dan menjawab setiap pertanyaan.

Mereka mungkin meminta individu yang menjalani operasi untuk menyelesaikan beberapa tes rutin, seperti tes darah, sinar-X, atau pelacakan jantung listrik.

Dokter dan perawat juga akan menanyakan beberapa pertanyaan tentang kesehatan umum, pengobatan saat ini, atau kemungkinan alergi.

Saat memasuki rumah sakit, ahli anestesi akan bertemu dengan orang yang menjalani operasi untuk menjelaskan semua elemen anestesi.

promo coba alat bantu dengar gratis
Pendengaran anda bermasalah namun masih ragu mau pakai alat bantu dengar?
Manfaatkan Fasilitas Coba alat bantu dengar dari Brilliant Hearing ini Yuk !!!

Baca juga: Mengenal Apa itu Bedah Septum

Persiapan Operasi

Septoplasti sering kali melibatkan penggunaan anestesi umum, di mana seorang spesialis anestesi akan membuat pasien tertidur selama operasi. Namun, dalam beberapa kasus, ahli bedah mungkin memilih untuk menggunakan anestesi lokal dan sedasi intravena sebagai alternatifnya. Keputusan ini akan dibahas terlebih dahulu dengan pasien.

Seperti halnya operasi lain yang menggunakan anestesi umum, pasien harus menjalani puasa pada waktu yang ditentukan pada malam sebelum prosedur. Ini berarti tidak boleh makan, minum, atau bahkan mengunyah permen karet setelah waktu yang ditentukan.

Jika diperlukan, dokter atau perawat akan memberikan petunjuk lebih lanjut tentang waktu dan cara penggunaan obat sebelum operasi.

Dalam rangka mengurangi risiko pendarahan selama operasi, dokter mungkin akan meminta pasien untuk menghentikan penggunaan obat pengencer darah setidaknya seminggu sebelum operasi. Setiap orang yang sedang mengonsumsi obat pengencer darah atau obat lain harus berkonsultasi dengan ahli bedah sebelumnya.

Prosedur

Selama septoplasti, ahli bedah akan berusaha meluruskan tulang rawan dan tulang yang bengkok di septum. Pertama, mereka mengangkat lapisan mukosa yang menutupi tulang rawan dan tulang.

Dokter bedah kemudian membentuk kembali tulang rawan dan tulang, terkadang membuang sebagian. Setelah itu, mereka kemudian akan memasang kembali lapisannya.

Jika turbinat yang membesar menyebabkan penyumbatan, ahli bedah mungkin mencoba mengecilkannya dengan pengurangan frekuensi radio. Dalam beberapa kasus lain, ahli bedah akan mengangkat sebagian dari konka.

Pemulihan Septoplasti

Sebagian besar individu mengalami peningkatan hingga 85 persen dalam sumbatan hidung setelah menjalani operasi.

Biasanya, setelah operasi, individu akan merasa mengantuk selama beberapa jam. Beberapa orang mungkin mengalami rasa mual akibat efek anestesi. Rasa sakit juga bisa dirasakan sebagai dampak dari prosedur ini. Jika ada efek samping yang muncul, penting untuk melaporkannya kepada perawat, yang dapat memberikan obat untuk meredakan gejala tersebut.

Setelah operasi, tim medis biasanya akan menempatkan pengepakan di kedua lubang hidung. Hal ini berarti bahwa individu perlu bernapas melalui mulut setelah prosedur. Pengepakan tersebut bertujuan untuk menghentikan pendarahan yang mungkin terjadi segera setelah operasi.

Setelah dokter mengizinkan, perawat akan melepas pengepakan dari hidung pasien sebelum mereka keluar dari rumah sakit. Dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, profesional perawatan kesehatan mungkin menempatkan belat di hidung. Jika itu terjadi, janji temu akan dijadwalkan dalam 7 hari untuk melepas belat tersebut.

Keberadaan komplikasi yang signifikan biasanya tidak terjadi, sehingga individu dapat dipulangkan pada hari yang sama dengan prosedur. Namun, sebaiknya ada anggota keluarga atau teman yang hadir untuk menemani mereka.

Setelah meninggalkan rumah sakit, kemacetan dan pendarahan ringan masih dapat terjadi saat tubuh memulihkan diri. Gejala ini seharusnya menghilang dalam waktu 2 minggu.

Rasa sakit juga umum terjadi, dan individu dapat mengonsumsi obat penghilang rasa sakit sesuai dengan petunjuk yang diberikan oleh dokter.

Baca juga: 8 Tips Pemulihan Untuk Operasi Setoplasti

Tips sehari-hari

Saat hidung sembuh, orang dapat menghindari hal berikut untuk memudahkan pemulihan:

  • selama setidaknya 2-3 hari, membuang ingus
  • minum alkohol
  • merokok tembakau
  • kembali bekerja terlalu cepat
  • keramaian, terutama di daerah di mana orang lebih mungkin untuk bertemu dengan asap rokok dan orang lain dengan pilek
  • atau batuk, meningkatkan kemungkinan sakit

Risiko Operasi Setoplasti

Meskipun septoplasti adalah prosedur yang berisiko sangat rendah, orang harus menyadari potensi komplikasi dan mendekati dokter mereka dengan segala kekhawatiran.

1.Pendarahan 

Biasanya, operasi hidung dapat menyebabkan pendarahan yang kecil, tetapi hal ini biasanya dapat ditoleransi dengan baik oleh pasien. Namun, terdapat kemungkinan jarang terjadinya pendarahan yang berlebihan. Jika hal ini terjadi, dokter bedah dapat memutuskan untuk menghentikan prosedur agar mengurangi risiko yang lebih serius.

2. Infeksi

Infeksi dapat terjadi setelah septoplasti karena hidung bukanlah lingkungan yang steril.

3. Toxic Shock Syndrom

nfeksi langka dan serius yang mengancam jiwa dapat terjadi setelah septoplasti, dan perawatan segera diperlukan dalam kasus seperti itu.

4. Gigi dan Hidung Mati Rasa

Beberapa saraf yang mengarah ke gusi, gigi depan, dan rahang atas melewati hidung. Septoplasti meningkatkan risiko cedera pada saraf ini dan mati rasa yang berkelanjutan. Mati rasa biasanya sembuh setelah beberapa bulan.

Bagikan :

Produk Kami

Artikel Lainnya

Brillianthearing.id
Share to Friend/Family:
©️ Brilliant Hearing 2024
Kami Siap Membantu!