Search
Close this search box.

Memahami Telinga Bindeng: Berbagai 12 Faktor Penyebabnya

Memahami Telinga Bindeng: Berbagai 12 Faktor Penyebabnya

Telinga bindeng, sama seperti penglihatan kabur menghambat kesehatan mata yang baik, telinga bindeng memiliki efek merugikan yang serupa pada kesehatan pendengaran.

Sebagai hasil dari gangguan pendengaran ringan, telinga bindeng adalah kondisi yang melemahkan kemampuan seseorang untuk mendengar suara. Anda mungkin telah mengalaminya setelah terkena pilek atau saat mengalami perubahan tekanan kabin di pesawat.

Jika Anda ingin melakukan konsultasi untuk mencari tahu permasalahan gangguan pendengaran Anda , bisa percayakan pada tenaga profesional dari Brilliant Hearing ! Bisa home visit juga!

Telinga bindeng mungkin datang secara sementara atau menetap secara permanen, tergantung pada keadaan khusus Anda.

Pada akhirnya, gangguan ini dapat mengurangi kualitas pendengaran Anda. Kabar baiknya adalah gangguan ini biasanya dapat dikelola dengan perawatan yang tepat.

Untuk mengatasi telinga bindeng, pelajari bagaimana kondisi ini terjadi, penyebab dan gejalanya yang umum, serta pengobatan yang tersedia bagi mereka yang mengalaminya.

Penyebab Telinga Bindeng 

Telinga bindeng sementara adalah penyumbatan di telinga tengah, biasanya disebabkan oleh penumpukan cairan dari pilek, infeksi telinga, atau alergi.

Infeksi telinga tengah yang dikenal sebagai otitis media juga dapat menyebabkan penyumbatan sementara di telinga tengah, yang dapat menyebabkan hilangnya pendengaran yang signifikan jika tidak diobati.

promo coba alat bantu dengar gratis
Pendengaran anda bermasalah namun masih ragu mau pakai alat bantu dengar?
Manfaatkan Fasilitas Coba alat bantu dengar dari Brilliant Hearing ini Yuk !!!

Penumpukan lilin telinga juga dapat menyebabkan penyumbatan, tetapi prosedur pengangkatan dapat membantu mengatasi redup sementara. Hal yang sama berlaku untuk penyumbatan lainnya.

Ada tiga jenis gangguan pendengaran: sensorineural, konduktif, dan campuran.

Sensorineural, yang paling umum terjadi, terjadi ketika gangguan pendengaran telinga dalam mengurangi volume pendengaran dan tingkat kejelasan.

Gangguan pendengaran konduktif mempengaruhi telinga tengah dan/atau luar.

Semua jenis rentan menyebabkan sensasi pendengaran yang redup baik sementara maupun permanen.

Baca juga: Mengenal Gangguan Pendengaran dan Penyebabnya

Faktor Telinga Bindeng

Telinga bindeng bisa terjadi di satu atau kedua telinga. Ketika kondisi terjadi di satu telinga, kemungkinan itu adalah tanda dari infeksi telinga satu sisi, telinga yang tersumbat, atau penumpukan kotoran telinga.

Telinga bindeng akibat infeksi sinus atau perubahan tekanan saat terbang atau berubah ketinggian umumnya terjadi di kedua telinga.

Dalam beberapa kasus, telinga bindeng di satu telinga bisa menjadi tanda dari hilangnya pendengaran di satu telinga.

Dalam hal ini, penting untuk berkonsultasi dengan penyedia kesehatan pendengaran yang dapat melakukan pemeriksaan pendengaran dan menentukan diagnosis serta rencana pengobatan.

Baca juga: Ketahui 9 Gejala Gangguan Pendengaran

Pendengaran yang redup di satu telinga bisa menjadi gejala dari banyak kondisi. Penyebab umumnya meliputi:

1. Penumpukan kotoran telinga

Kotoran telinga mencegah kotoran dan serpihan masuk ke saluran telinga, dan juga berfungsi sebagai pelumas telinga.

Namun, kadang-kadang, bisa menumpuk dan menjadi terjepit di salah satu atau kedua telinga. Penyumbatan telinga akibat kotoran telinga bisa ringan, tetapi penumpukan yang parah dapat menyebabkan pendengaran yang redup.

Gejala lain dari penumpukan kotoran telinga termasuk nyeri telinga, tekanan yang ekstrim, dan dering di telinga.

2. Presbiakusis

Ini mengacu pada hilangnya pendengaran yang terkait dengan usia secara bertahap untuk suara berfrekuensi tinggi.

Seseorang dengan jenis pendengaran yang redup ini mungkin kesulitan mendengar dering telepon. Hilangnya pendengaran bisa berkisar dari ringan hingga parah.

Gejala lainnya termasuk kesulitan mendengar saat ada kebisingan latar belakang, dering di telinga, dan kesulitan mendengar suara wanita.

3. Infeksi telinga tengah

Infeksi bakteri atau virus ini terjadi ketika cairan menumpuk di telinga tengah akibat pembengkakan atau peradangan di tabung eustachian. Tabung ini membantu telinga mengalirkan cairan dari telinga tengah.

Beberapa infeksi telinga tengah ringan dan sembuh dengan sendirinya.

Tetapi yang lain dapat menyebabkan gangguan pendengaran jika tidak diobati. Infeksi telinga tengah bisa menyebabkan nyeri telinga dan pembuangan cairan telinga.

Tanda-tanda infeksi telinga pada anak juga termasuk menarik telinga, menangis lebih dari biasanya, demam, dan kehilangan nafsu makan.

4. Infeksi sinus (sinusitis)

Infeksi sinus terjadi ketika rongga di sekitar saluran hidung menjadi meradang dan membengkak. Drainase sinus akibat infeksi dapat memicu penyumbatan telinga dan pendengaran yang redup.

Gejala lain termasuk sakit kepala, batuk, bau mulut, demam, dan kelelahan. Kasus sinusitis ringan tidak memerlukan dokter.

5. Noise damage

Kehilangan pendengaran akibat kebisingan (trauma akustik) terjadi ketika terjadi kerusakan pada saraf pendengaran.

Kehilangan pendengaran bisa ringan atau parah, serta bersifat sementara atau permanen. Kerusakan bisa terjadi setelah satu kali paparan suara keras, atau setelah paparan yang berulang.

6. Tinnitus

Tinnitus juga dapat menyebabkan pendengaran teredam. Suara-suara ini bisa bersifat sementara atau permanen, dan terjadi ketika sel-sel rambut sensorik di telinga bagian dalam mengalami kerusakan.

Ini bisa terjadi seiring dengan bertambahnya usia atau akibat paparan suara keras yang berkepanjangan. Kadang-kadang, penyebab tinnitus tidak diketahui.

Tinnitus bisa hampir tidak terasa, atau cukup keras sehingga mengganggu konsentrasi atau tidur.

7. Telinga Tersumbat

Kotoran telinga bukan satu-satunya penyebab sumbatan telinga.

Benda asing di saluran telinga juga dapat menyebabkan pendengaran yang redup. Ini mungkin termasuk air, serangga, atau benda kecil lainnya, yang lebih umum terjadi pada anak-anak kecil.

Benda asing di telinga merupakan masalah serius dan memerlukan perhatian medis untuk menghindari cedera pada telinga.

Jenis sumbatan ini dapat menyebabkan nyeri, sensasi penuh di telinga, dan kehilangan pendengaran.

8. Pengaruh Obat dan Medis Lainnya

Beberapa obat dapat memiliki efek berbahaya pada sel-sel saraf di telinga bagian dalam. Ini termasuk:

  1. Loop diuretik
  2. Antibiotik
  3. Obat kemoterapi
  4. Obat antiinflamasi seperti aspirin dan ibuprofen

Kehilangan pendengaran bervariasi dari ringan hingga parah. Gejala lain dari kehilangan pendengaran akibat obat termasuk vertigo, tinnitus, dan sensasi penuh di telinga.

9. Perforasi Gendang Telinga

Perforasi gendang telinga, juga dikenal sebagai gendang telinga yang robek, merupakan penyebab lain dari pendengaran yang teredam. Ini terjadi ketika lubang atau sobekan terbentuk di jaringan yang memisahkan telinga tengah dari saluran telinga.

Biasanya, gendang telinga yang robek bukanlah keadaan darurat dan akan sembuh dengan sendirinya. Gejala lain termasuk sakit telinga, keluarnya darah dari telinga, tinnitus, vertigo, dan mual.

10. Tumor

Tumor Pendengaran yang teredam juga bisa menjadi tanda adanya tumor.

Neuroma akustik adalah pertumbuhan jinak yang terbentuk pada saraf utama yang menghubungkan telinga bagian dalam ke otak. Gejala lainnya termasuk kehilangan keseimbangan, vertigo, mati rasa pada wajah, dan tinnitus.

Sebuah benjolan pada leher bisa menjadi tanda kanker nasofaring.

Jenis kanker ini berkembang di bagian atas tenggorokan dan dapat menyebabkan pendengaran yang teredam, tinnitus, dan sakit telinga.

Baca juga: Kaitan Antara Penyakit Telinga dan Risiko Gangguan Pendengaran

11. Penyakit Meniere

Penyakit ini pada telinga bagian dalam menyebabkan berbagai gejala, termasuk pendengaran yang teredam, tinnitus, vertigo, dan nyeri pada telinga.

Penyebab penyakit Meniere belum diketahui, tetapi mungkin terkait dengan cairan yang tidak normal di telinga bagian dalam.

Tidak ada obat untuk kondisi ini, tetapi gejalanya dapat membaik atau menghilang seiring waktu.

12. Cedera otak atau trauma kepala

Cedera otak serius atau trauma kepala dapat merusak tulang di telinga tengah atau saraf di telinga bagian dalam.

Ini dapat terjadi setelah terjatuh atau terbentur kepala. Gejala lain dari cedera kepala termasuk sakit kepala, pusing, dan kehilangan kesadaran.

Penutup

Dapatkan layanan terbaik untuk pendengaran Anda di Brilliant Hearing! Sebagai pusat alat bantu dengar berkualitas, kami menawarkan produk dengan garansi yang terjamin dan harga yang terjangkau.
Dengan pelayanan yang profesional dan perangkat terkini, kami siap membantu Anda mendapatkan kualitas pendengaran yang optimal. Kunjungi website kami untuk cek produk-produk kami!
  • Alat Bantu Dengar

Audio Service Volta HP T & Audio Service Volta P T: Rp2,650,000

Audio Service Mood 3 G4, Audio Service HP3 G4, dan Audio Service P3G4 : Rp4,980,000

Audio Service Mood 6 G4 & Audio Service P6 G4: Rp6,894,000

Cek juga layanan kami 

Bagikan :

Produk Kami

Artikel Lainnya

Brillianthearing.id
Share to Friend/Family:
©️ Brilliant Hearing 2024
Kami Siap Membantu!