Search
Close this search box.

Bagaimana Mengurangi Risiko Kehilangan Pendengaran akibat Terkena Air?

Kehilangan pendengaran akibat terkena air adalah masalah kesehatan yang cukup umum terjadi. Terutama bagi mereka yang sering beraktivitas di air seperti berenang atau mandi. Air yang terdapat dalam telinga dapat memicu pertumbuhan bakteri dan jamur, serta menyebabkan iritasi dan peradangan pada telinga. Hal ini dapat menyebabkan kerusakan pada pendengaran jika tidak ditangani dengan baik.

kali ini Pusat Alat Bantu Dengar Brilliant Hearing akan membahas tentang Bagaimana Cara Mengurangi Risiko Kehilangan Pendengaran akibat Terkena Air.

Penyebab Kehilangan Pendengaran akibat Terkena Air

A. Faktor-faktor yang mempengaruhi

Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi risiko kehilangan pendengaran akibat terkena air, di antaranya adalah:

  1. Durasi paparan air pada telinga
  2. Kualitas air yang digunakan
  3. Kebersihan telinga
  4. Kondisi tubuh saat terkena air seperti saat sedang sakit atau stres
  5. Adanya gangguan pada telinga seperti perforasi membran timpani atau cairan di telinga tengah

B. Mekanisme kerusakan pendengaran

Ketika air masuk ke dalam telinga, maka akan terjadi peningkatan kelembaban di dalam telinga. Hal ini dapat memicu pertumbuhan bakteri dan jamur, serta menyebabkan iritasi dan peradangan pada telinga. Jika tidak ditangani dengan baik, hal ini dapat menyebabkan kerusakan pada telinga dan menurunkan kemampuan pendengaran. Selain itu, air yang terperangkap di dalam telinga juga dapat menekan membran timpani, sehingga memicu rasa sakit dan ketidaknyamanan pada telinga.

Cara Mengurangi Risiko Kehilangan Pendengaran akibat Terkena Air

A. Pencegahan

Untuk mengurangi risiko kehilangan pendengaran akibat terkena air, ada beberapa cara pencegahan yang dapat dilakukan, di antaranya:

  1. Gunakan pelindung telinga saat berenang atau mandi
  2. Hindari memasukkan benda asing seperti kapas atau tusuk gigi ke dalam telinga
  3. Hindari terlalu sering menggunakan earphone atau headphone yang dapat meningkatkan risiko kerusakan pendengaran.

B. Penanganan

Jika terlanjur terkena air dan mengalami gejala-gejala seperti rasa sakit, gatal, atau ketidaknyamanan pada telinga, ada beberapa cara penanganan yang dapat dilakukan, di antaranya:

  1. Jangan menggaruk telinga karena dapat memperparah kondisi telinga yang sudah teriritasi atau terinfeksi
  2. Gunakan tetes telinga yang diresepkan oleh dokter untuk membantu membersihkan telinga dan mengobati infeksi
  3. Konsultasikan dengan dokter jika mengalami gejala-gejala kerusakan pendengaran seperti tinitus atau sulit mendengar, karena hal tersebut dapat menjadi tanda adanya kerusakan pada telinga dan memerlukan penanganan yang lebih intensif.

Upaya yang dapat dilakukan untuk memulihkan pendengaran yang rusak akibat terkena air

A. Terapi

Jika terjadi kerusakan pendengaran akibat terkena air, ada beberapa upaya yang dapat dilakukan untuk memulihkan pendengaran, di antaranya:

  1. Terapi perilaku, yaitu dengan melakukan latihan-latihan yang dapat membantu memperbaiki kemampuan pendengaran, seperti berbicara dengan orang lain secara jelas dan perlahan, mengikuti terapi pendengaran, atau berlatih membaca bibir.
  2. Terapi bicara, yaitu dengan melatih kemampuan bicara dan komunikasi dengan orang lain untuk membantu memperbaiki kemampuan pendengaran.

B. Alat Bantu Dengar

Jika kerusakan pendengaran cukup parah, maka dibutuhkan alat bantu dengar untuk membantu memperbaiki kemampuan pendengaran. Beberapa jenis alat bantu dengar yang dapat digunakan, di antaranya:

promo coba alat bantu dengar gratis
Pendengaran anda bermasalah namun masih ragu mau pakai alat bantu dengar?
Manfaatkan Fasilitas Coba alat bantu dengar dari Brilliant Hearing ini Yuk !!!
  1. Alat bantu dengar in-the-ear (ITE), yaitu alat bantu dengar yang diletakkan di dalam telinga.
  2. Alat bantu dengar behind-the-ear (BTE), yaitu alat bantu dengar yang diletakkan di belakang telinga.
  3. Alat bantu dengar in-the-canal (ITC), yaitu alat bantu dengar yang diletakkan di dalam liang telinga.
  4. Alat bantu dengar completely-in-canal (CIC), yaitu alat bantu dengar yang sepenuhnya diletakkan di dalam liang telinga.

Selain itu, dalam memilih alat bantu dengar, perlu diperhatikan beberapa faktor seperti tingkat keparahan kerusakan pendengaran, kebutuhan dan gaya hidup pengguna, serta ketersediaan dan biaya alat bantu dengar tersebut.

Baca juga: Teknik Rekaman Suara untuk Mendapatkan Kualitas Audio yang Optimal

Kesimpulan

Kehilangan pendengaran akibat terkena air merupakan masalah kesehatan yang cukup umum terjadi. Beberapa faktor yang mempengaruhi risiko kehilangan pendengaran akibat terkena air antara lain durasi paparan air pada telinga, kualitas air yang digunakan, kebersihan telinga, kondisi tubuh saat terkena air, dan adanya gangguan pada telinga. Hal ini dapat memicu pertumbuhan bakteri dan jamur, serta menyebabkan iritasi dan peradangan pada telinga yang dapat menurunkan kemampuan pendengaran.

Untuk mengurangi risiko kehilangan pendengaran akibat terkena air, ada beberapa cara pencegahan yang dapat dilakukan seperti menggunakan pelindung telinga saat berenang atau mandi, hindari memasukkan benda asing seperti kapas atau tusuk gigi ke dalam telinga, dan hindari terlalu sering menggunakan earphone atau headphone yang dapat meningkatkan risiko kerusakan pendengaran.

Temukan Produk Alat Bantu Dengar terbaik

Brilliant Hearing hadir untuk menyediakan alat bantu dengar bagi individu dari segala usia dan menghubungkan generasi melalui komunikasi yang lebih baik. Kami memahami bahwa gangguan pendengaran dapat mengisolasi dan mencegah individu untuk berpartisipasi penuh dalam percakapan dan aktivitas, terutama dengan orang yang dicintai dari generasi yang berbeda. Itulah mengapa kami berkomitmen untuk menyediakan solusi pendengaran yang dapat dipersonalisasi dan membantu menjembatani kesenjangan komunikasi.

Cek produk kami :

Bagikan :

Produk Kami

Artikel Lainnya

Brillianthearing.id
Share to Friend/Family:
©️ Brilliant Hearing 2024
Kami Siap Membantu!